Kasadar.com | Penyakit usus buntu atau dikenal dengan usus buntu terjadi saat usus buntu mengalami peradangan. Usus buntu adalah kantong berbentuk mirip jari yang terletak di perut kanan bagian bawah. Peradangan usus buntu atau apendisitis kebanyakan dialami orang berusia 10 sampai 30 tahun.

Gejala usus buntu yang utama adalah sakit perut di bagian kanan bawah. Rasa sakit tersebut umumnya bermula dari sekitar pusar lalu menjalar ke perut bagian bawah. Lokasi nyeri juga dapat berubah tergantung usia dan posisi usus buntu.

Selama hamil, rasa sakit umumnya muncul di perut bagian atas karena usus buntu terdesak kehamilan. Nyeri pada usus buntu terasa semakin parah, terutama jika penderita batuk, berjalan, atau melakukan gerakan yang menekan perut bagian bawah.

Tak hanya sakit perut di bagian kanan bawah, ciri-ciri usus buntu meradang lainnya yakni:

  • Mual dan muntah
  • Kehilangan nafsu makan
  • Demam ringan dan memburuk seiring semakin parahnya kondisi penyakit
  • Sembelit atau diare
  • Perut kembung

Penderita wajib segera berkonsultasi ke dokter jika mengalami gejala usus buntu di atas. Terlebih jika rasa nyeri tak tertahankan.

Penyebab usus buntu

Penyebab usus buntu yang pasti belum diketahui. Namun, ada beberapa pemicu peradangan atau infeksi penyebab usus buntu, di antaranya:

  1. Cedera atau trauma di perut
  2. Penyumbatan di lapisan penghubung usus buntu ke usus
  3. Infeksi saluran pencernaan
  4. Penyakit radang usus
  5. Tumor atau pertumbuhan sel abnormal di usus buntu

Penyumbatan dan gangguan di usus buntu di atas dapat menyebabkan infeksi penyebab usus buntu meradang. Bakteri, virus, dan jamur dapat berkembang biak cepat di sana dan menyebabkan peradangan. Peradangan ini membuat usus buntu membengkak dan berisi nanah. Jika tidak segera ditangani, usus buntu bisa pecah dan menimbulkan komplikasi serius.

Cara mencegah usus buntu

Hingga kini belum ada penelitian yang membuktikan beberapa perubahan gaya hidup bisa jadi cara mencegah usus buntu. Namun, beberapa orang yang rajin makan makanan berserat tinggi seperti sayur, buah, dan biji-bijian cenderung jarang terkena penyakit usus buntu. Selain itu, untuk mencegah usus buntu Anda disarankan untuk menjaga kadar gula tetap stabil dengan tidak mengonsumsi gula berlebihan. Menurut Kementerian Kesehatan, anjuran konsumsi gula per hari setiap orang sebanyak 10 persen dari total energi. Artinya, orang dengan tingkat aktivitas sedang, dianjurkan mengonsumsi gula maksimal 200 kkal, atau setara empat sendok makan, atau 50 gram per hari.

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here